Serius, Move On Itu Gampang!


Eits, gue bikin postingan sedemikian rupa bukannya karena gue dalam proses move on dan sebangsasetanahair-nya, ya. Kaga. Boro-boro move on, gue lagi keenakan jatuh di pelukan lelaki yang sama berulang-ulang sampe ga mau pindah. Hahaha *tebar kesirikan*

Gue bikin posting soal move on ini gara-gara para klien curhat gue akhir-akhir ini menyuarakan permasalahan yang sama: “susah move on”. Dan karena sepertinya menarik untuk diangkat ke artikel-pengisi-liburan, akhirnya gue post, daripada blog ini nganggur dan gue dikatain blogger durhaka?

sumber gambar disini
“Ci, gue galau banget…”

“Kenapa emang?”

“Gimana sih cara ngelupain orang yang cepet?”

Jadi sekedar info, gue juga pernah ngerasain jadi orang sulit move on. Rasa-rasa galaunya emang dahsyat sampai kayaknya lebih nikmat sulit boker daripada sulit move on. 

Bukan berniat jorok, hanya saja kalo sulit boker lo tinggal beli obat pencahar yang serebu-dua rebu itu kan? Tapi kalo sulit move on? Dari tidur, bangun, makan, hidup, sampe tidur lagi rasanya jadi sulit semua.

Iya, dan ga nanggung gue mengaminya nyampe 3 tahunan.

Sampai akhirnya gue sadar.

Kita itu bukannya sulit move on. Hanya saja, kita sendirilah yang menciptakan kondisi agar kita sulit move on. Ga percaya?

Di awal aja sebagian besar penderita SMO (sulit move on) kerap ngomong “susah nih, ngelupain dia” yang mana kata-kata itu pertanda orang fakir niat. Coba aja di awal kita berdiri di depan cermin, pasang muka ala Mario Teguh terus bilang “saya bisa. Saya bisa karena saya mau. Saya mau dan saya akan berusaha” sampai cerminnya pecah.

Bukan bermaksud melucu (tapi ga lucu), tapi kata cowok gue *tebar kesirikan lagi* “kalau ada niat, disitu ada jalan, tapi kalau nggak ada niat, disitu ada 1001 alasan.”

Dan bener kan? Coba aja cermati kalau lo ditanya “kenapa sih belom bisa move on?” “habis gue belom ketemu yang lain..” atau “habis gue masih cinta..” atau lagi “habis dia tambah ganteng sih..” dan sebangsasetanahair-nya. Adaaaaa aja alasan yang (seakan) membenarkan penderita SMO untuk membudidayakan kegalauannya.

Padahal, kalau saja memang kita sudah TEGAS sama diri sendiri dan memegang TEGUH niat kita untuk move on, kalo ditanya “kenapa sih belom bisa move on?” jawabannya pasti “iya, ini lagi proses.” Atau yang lebih cool lagi “makanya cariin pengganti dong, cuy!”… nah kalo kayak gitu kan kesannya keren.

Terus juga, salah satu symptom penderita SMO yang akut adalah, KEPO.

Lucunya, pada tau kan ya, KEPO itu mempersulit move on? lo bayangin aja kalo lo masih rapuh habis-putus trus lo masih kepo-in dia, emaknya, bapaknya, adeknya, gebetannya, sampe semua cewe yang nge-wall atau nge-twit ke dia, ngebukain DP bbm-nya, nangisin PM-nya, ngedownload semua foto dan video terbarunya.

Widih, kapan lo bisa nyediain waktu untuk kepo-in para cecowo atau cecewe lainnya kalau lo stagnan di satu subjek yang jelas-jelas ga memberi prospek masa depan (bahasa mulai menyulit).

Sulit memang menghapus keingintahuan kita akan orang yang pernah jadi sumber semangat kita di masa lalu. Sulit juga menepis harapan bahwa, seperti kita yang masih mendamba dan mengingat dia, dia juga masih memikirkan kita.

Tapi ayolah guys…

Lo dan dia putus karena suatu (atau banyak) alasan, bukan? Dan alasan atau alasan-alasan itu adalah sesuatu yang sudah benar-benar lo fikirkan. Sesuatu yang sudah mendorong lo melewati batas ‘gue nggak bisa lagi bersama orang ini’, kan? Jadi, sekalipun kisah kalian diulang, lo dan dia pasti akan terpisah lagi karena alasan yang kurang lebih sama, kan?

Lalu apa gunanya menyiksa diri dengan memanjakan pikiran bahwa ‘mungkin masih ada harapan’? kenapa menyiksa diri dengan membiarkan lo berlarut-larut dalam kenangan yang nggak akan pernah jadi masa depan?

Sudah saatnya lo TEGAS pada diri sendiri. Singkirkan excuse lo yang segunung itu. Kalo lo memang niat, pasti aka nada banyak jalan yang bisa lo pilih dan tempuh. Tapi jika lo terus memanjakan diri dengan rasa sakit, well, hard to say, tapi lo akan tetap terus disitu—ga kemana-mana, sementara orang yang jadi sumber rasa sakit lo mungkin sudah berbahagia bersama orang.

Lalu kenapa lo ga meraih kebahagiaan lo sendiri?

sumber gambar disini

Saran gue—yang kini sudah menemukan kebahagiaan yang sangat JAUH lebih besar pada diri si pacar *kecup dulu*—berhentilah pesimis mengenai masa depan, raih setiap kemungkinan, perbaiki niat dan ketegasan pada diri sendiri, berhentilah menyiksa diri dengan mengepo, dan jalani proses ini dengan kedewasaan!

Karena perpisahan lo dari dia adalah jalan yang diberikan Tuhan agar lo bertemu dengan orang yang lebih baik, tapi sebelum lo bisa mendapatkan orang yang lebih baik itu, lo harus bergerak meninggalkan titik henti lo saat ini, dan mulailah berlari kea rah yang baru!

SALAM ZZUPER!

29 komentar:

  1. oke ci.. gue move on skg ! biar dia tahu dia yg rugi udah nyia2in gue :D

    ReplyDelete
  2. Setuju banget, don't stress over someone in the past, there's a reason why they didn't make it into your future =)

    ReplyDelete
  3. gue aja baru 2 minggu putus udah move on. udahlah yang nama mantan mah mending dibuang jauh2 kenangannya dan jangan diinget-inget lagi.

    dan setuju sama tulisan diatas : BERHENTILAH MENGEPO. ngepoin mantan malah bikin susah move on. sejak 3 hari pasca putus, gue udah gak pernah kepo2 mantan lagi. udah cukup gue liat kata2 dia yang makin bikin sakit ati.. #curcol

    nice post!

    ReplyDelete
  4. Moveon bukan berarti harus cari pacarlagi kn ?

    ReplyDelete
  5. @claude: wooooh! suka banget sama kalimatnya!

    @kak pina: kok gue jadi kepo sama kakak ya jadinya. kenapa atuh kak emang, kemarin?

    @bun: kaga mah, biarin aja hati yang bicara... ujung2nya kalo dipaksain nanti malah jadi pelarian.

    ReplyDelete
  6. :'D *janji nggak kepo* *beneran* ._.V
    quotesnya "dont look back unless a good view :D W._.W

    ReplyDelete
  7. kadang memang juga harus ada niat untuk move on

    ReplyDelete
  8. Kalo pertanyaannya, gimana nyuruh mantan move on? hehe

    ReplyDelete
  9. @sarnisa: good jooooob (˘⌣˘)ε˘`) that's my girl!

    @anggun: beneran yaaa hahahahha...

    @gopar: iyaa doong, niat kan yang mengawali semuanyaa :D

    ReplyDelete
  10. :'')

    kalo soal kepo suka gabisa nahan godaan nih...

    ReplyDelete
  11. wow nice mampir balik ya n jangan lupa follownya kakanya

    ReplyDelete
  12. aku komen loh, berarti aku cakep yak?! #SalahFokus

    ReplyDelete
  13. aku banget nihhhhh , aku juga abis putuss #curcol , yg bikin sulit move on juga kata2 "aku masih sayang lahh, terlalu cepat lah , dan blablabla " lagian gak ada gunanya kali yaa, mikirin orang yang sama sekali gak mikirin kita haha ,

    nice post ! :D

    ReplyDelete
  14. sejak jaman nya sosial media, semua orang gampang kepo in mantan nya.
    entah deh, istilah kepo dulu gimana cara ngelakuin nya ^^v

    move on itu tergantung orangnya juga sih. apalagi kalo udah punya hubungan lama *nunjuk nunjuk suci*

    ReplyDelete
  15. bener banget, kalo move on itu gampang. Kita aja yang emang gak ada niat buat ngelupain dia. *buru-buru diterapkan*

    ReplyDelete
  16. hayoo, neng ciii .. jangan tebar-tebar kesirikan terus ah, tebar undangan dong *kabur ah takut ditimpuk ;p

    ReplyDelete
  17. ya dekat dengan Tuhan aja,biar kita kagak galau mulu itu jalan tengah'a

    ReplyDelete
  18. aku susah banget buat move on. gmn caranya ya...

    btw, salam kenal ya...
    blogger baru nih...
    izin follow blognya ya....
    kalo gak kberatan, follback ya...
    thanks you...

    ReplyDelete
  19. Suciiii, miss you, lama gak maen ksini :(

    Bener banget postingan ini.
    Move on itu gampang, liat noh aurel hermansyah hanya perlu waktu 2 hari sudah move on dan seminggu kemudian dapet pacar baru..
    hahhahaha...

    #IyaaSayaSukaKepoinAurelDiTwitter -_____-

    ReplyDelete
  20. move on itu...gampang sih,hanya saja butuh sedikit modal..hehe

    ReplyDelete
  21. Mantap mbak... nice posting :)

    Move, move, move

    ReplyDelete
  22. iya bener kak, sulit move on karena kita sendiri gak ada niat untuk move on:D

    ReplyDelete
  23. Setuju! Karena salah satu yang gak bisa move on justru karena kita selalu mengingat, meratap, dan tidak melihat ke depan. Kita sendiri yang membuat tidak bisa move on.

    ReplyDelete
  24. WAAAA,, betul zekalehh postingan inihhh ,, aku zuzah mup on karena akuuu kepoooo (~T,T)~
    okeh,, aku akan berenti kepo ._.

    ReplyDelete
  25. Setuju.
    Move On itu gampang, asal ada niat.

    Makasih Bil, udah mampir ke blog gue
    Salam knal :)

    ReplyDelete
  26. Hellooo... salam kenal yahhh sebelumnya, ^_^ hmm...postinganya bener2 menarik, tentang move on.. !! yaa..." semakin optimis dah bisa melupakan yang lalu dan mencari yang baru tuk masa depan. klo emang dah g sejalan emang g baik kalo dilanjutin.
    thannxx...."

    ReplyDelete
  27. Gmn bisa move on kalau putusnya baik2 dan ga ada masalah :')

    ReplyDelete
  28. Baru putus gua. Coba deh gua jalaanin saran dari elunya

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

The Barcenandis

Daisypath Anniversary tickers