Kuntilanak Ngenes


daripada serem, sebenarnya gue justru cenderung kasian :')
(sumber gambar disini)

Lo mungkin udah ga serem dengan kuntilanak.

Gimana nggak? Lo liat aja bioskop kita sekarang. Kasian banget si kunti dijadiin bahan ketawaan, mulai dari disamain sama duyung, dibilangin punya affair sama perawan, de es te. -____- miris gue, gan…

Tapi dulu, saat gue masih SMP dan si kunti belom dijadiin bahan ketawaan orang di bioskop (atau sebenarnya sih, bahan hinaan gara-gara manusia dodol itu ngebikin citra mereka hancur banget dengan ngebuat film horror yang ga ada horror horrornya begitu), gue dan beberapa tetangga gue sempat punya pengalaman yang juga lucu soal si kunti yang didzalimi. Wkwkwwk. Mulai aja ya! >


Dulu, saat masih SMP, gue tinggal di komplek perumahan PT Kertas Kraft Aceh yang letaknya jauuuh di pegunungan. Disekelilingnya masih hutan lebat gitu, malah di belakang rumah gue ada hutan dan danaunya segala. Babi hutan masih berkunjung, ngedeketin jendela ruang belakang gue yang gede, untuk mengendus ubi yang bokap tanam. Pokoknya kalau malam yaaah, rada creepy emang.

Malam itu emak gue resah. ‘radar’ mistisnya udah mengingatkan kalau aura malam itu sungguh nggak enak. Dari kamar, gue bisa mendengar anjing-anjing di komplek berbunyi dengan suara yang aneh. Seperti takut sekaligus sok ga takut (hayo lho gimana coba itu). Kata orang sih emang, kalo suaranya lagi gitu berarti ada invasi dari makhluk halus! #jrengjreng

Gue sih udah semacam kebal. Bayangin aja, pernah tuh, gue lagi di dapur sama si emak. Gue lagi mengongseng entah apa di kompor, dan si emak lagi nyuci piring. Tiba-tiba aja “PRANG!!” piringnya pecah. Kaget dong, gue noleh dan nanya (si emak Cuma 40 centimeter dari gue) “apaan sih ma?” emak gue ga noleh dan kembali melanjutkan cuci piring dengan tenang “nggak, itu tadi ada kuntilanak lewat.” Gue natap lama, mencoba melihat tanda-tanda ke-bercanda-an, dan saat gue ga nemu plus tahu emak gue ga bercanda, gue Cuma bilang “Oooh.” Trus melanjutkan mengongseng entah-apa.

Yaaa terus lo mau gimana deh kalo di posisi gue? Panik? Yakali. Emak gue aja yang ngeliat nyantay kayak di pantay.

Balik ke malam itu, emak gue tiba-tiba saja nyuruh gue tidur di kamarnya dengan sangat tegas. Tumben banget, karena gue dari TK udah tidur sendirian. Gue menolak trus masih ngetik di kamar, sampai akhirnya adek gue menjemput dengan sedikit maksa.

‘ada bau-bau ga enak nih’ pikir gue suram. Jadi gue nyambar bantal dan guling lalu tidur di kamar si emak yang entah kenapa malam itu teruuuus aja baca Al-Quran.

Ternyata, malam itu, komplek kami kedatengan seorang kunti yang tengah iseng. Entah dia darimana atau mau kemana. Yang jelas dia malam itu berniat iseng mau ngejahilin komplek gue.

Malam itu, rumah pertama yang dia datangi adalah rumah gue. Karena emak gue udah persiapan, dia ga bisa masuk. Tapi hanya mencoba sedekat mungkin dengan kamar dimana keluarga gue ngumpul, lalu nangis kenceng banget. Gue sih nggak bangun, tapi malam itu kata emak gue, gue yang biasanya tidur kayak orang mati jadi gelisaaaah banget bolak balik kanan kiri.

Emak gue juga ga mau kalah, suara ngaji-nya digedein hingga suara tangisan si kunti dan lantunan Al-Quran jadi sahut-sahutan.

Tentu dia kalah, dong. Akhirnya si kunti nyerah mewek-mewek di rumah gue. Daaan, dengan sangat gigihnya, malah pergi ke rumah di depan gue, untuk kembali mewek.

Nah, lucunya, di rumah tetangga depan gue ini, sebut saja tinggal Bapak A, ibu A, dan adeknya bapak A, nona B. malam itu, ibu A dan nona B sempat bertengkar hebat, lalu berpisah untuk tidur dengan masih memendam kesal. Nah, waktu si kunti dating ke rumah mereka untuk mewek, si ibu A dan nona B sama-sama denger tangisan itu. Tapi si ibu A mengira itu nona B yang nangis karena kesel dimarahin, sementara nona B juga mikir itu ibu A yang nangis gara-gara si nona B bandel. Muahahaha.

Jadilah si ibu A nempelin telinga di pintu, dengerin tangisan yang dikiranya nona B dengan cemas. Rada gengsi menyamperin adek iparnya, tapi khawatir juga kok sampai nangis. Nona B juga jadi ngerasa bersalah lalu ngedengerin tangisan itu dengan hati pilu.

NGUYAHAHAHAHA #kayangsebentar

Trus apa kabarnya si kunti diluar yang disalahpahami dan ngenes? Wkwkwk. Sadar kalo dirinya malah membawa manfaat dengan membuat ibu A dan nona B sadar bahwa mereka sebenarnya saling sayang, trus tangisannya yang sebenarnya ditujukan untuk serem-sereman malah dibawa terharu, si kunti pindah rumah juga dong!

Kali ini yang disamperin rumah di sebelah gue. Tapi hanya nyonya rumah yang denger, itupun dia ga takut. Terus si kunti mulai bête dan nyamperin rumah di sebelahnya lagi, tapi di rumah ini juga orang-orangnya walau sempat takut denger yang begituan, memutuskan untuk segera terlelap.

Hasilnya? Semenjak itu, si kunti NGGAK PERNAH lagi jalan-jalan ke komplek perumahan gue. Entahlah, tapi gue rasa dia masih bête karena invasinya gagal total. Boro-boro berhasil, dia malah kalah sama emak gue dan bikin banyolan di rumah depan gue. Dan setelah malam itu, kita para tetangga yang lagi arisan akhirnya sama-sama tahu kalau kita sempat dikunjungi, tapi pada ga sadar dan pada ga serem.

:’) kasian lo kunti.. sumpah gue miris.. nasib lo kok ngeneeees banget ya kunt.. hikshiks..

15 komentar:

  1. kalo didatengin kunti beneran gimana..?? hayoo, ga boleh mewek ya...

    ReplyDelete
  2. sepertinya sudah terbiasa melihat yah, alhamdulillah

    ReplyDelete
  3. mas @insan robbani : pernah kok mas, 'berantem' sama yang di rumah. takut sih, habisnya seram. tapi ya tetep aja lebih banyak sebelnya karena digangguin.

    ReplyDelete
  4. @andaka : ga kok, mas. liat sih ga pernah. tapi ngeliatnya dengan mata lain, bukan organ mata. jadi susah deskripsinya hahaha.

    ReplyDelete
  5. merinding.. walopun ceritanya lucu tapi tetap aja yang namanya kunti bagi saia seram -__-

    si mba banyak banget pengalaman mistis nya..
    muhahaa..

    ReplyDelete
  6. @sarah : huehehehe. ga banyak kok mbaak :) ya cuma beberapa, itupun gara2 ada si emak. iya sih mbak, kalo manusia tampangnya serem ya ngeliatnya juga serem. apalagi ini yang hantu emang serem ya mau gimanapun ya jadi serem kan ya. #eh #bingungsendiri hehehe

    ReplyDelete
  7. ckckckckckk.. Lucu tp serem dieh,,..

    ReplyDelete
  8. SAYAAAAANG, sumpah gue ngakak-ngakak baca tulisan lo ini muahahahahhaaa. gue ngebayangin aja... kocak deh bener XD

    ReplyDelete
  9. makin kasian donk kalau aku ngakak juga buat si Kunti, ahahhahaha... bisa aja ceritanya se santai ini. tapi, amit-amit deh semoga aku ga didatengin :P

    ReplyDelete
  10. wkwkwkkwk kuntinya kok kasian...

    ReplyDelete
  11. @zhi : hahaha. tunggu cerita lainnya ya, ada yang jauh lebih serem kok.

    @funy: ah, ngebayangin kurang seru fun, mau sekalian gue kirimin satu buat kenalan? wkkwkw. gue pernah ga sengaja 'ngundang' kunti buat ngikutin gue lho. huahahaha.

    @binkbenk : boleh kok mas, kalo mau ngehibur kuntinya. ntar dikenalin deh kalo saya ketemu lagi. haha

    ReplyDelete
  12. hehe lucu juga...kirain kenapa kuntinya kabur

    ReplyDelete
  13. hai kak suci nabbila dulu tinggal di KKA ya?? tinggal di komplek atas ato bawah?? aku dulu juga di KKA loh tapi di jalan maesopsis :)

    ReplyDelete
  14. Hehehe ternyata kuntilanak apes bukan di film aja ya, bisa saja sutradara film kuntilanak apes itu terinspirisi dari kejadian ini hehe

    Dari alur cerita dan cara bertutur membuat si kunti jd ga serem lagi mbak hehe

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

The Barcenandis

Daisypath Anniversary tickers