3 Macan


Bayangin si 3 macanss kira-kira tampangnya beginian tapi versi asap
(sumber gambar disini)



Di keluarga besar gue, yang dari garis turunan si emak, ada yang bisa dibilang memiliki semacam ‘bakat’ dari Allah. Selain bisa melihat dan mengusir makhuk halus (terutama yang ngeganggu), beberapa dari mereka bisa ‘mengobati’ penyakit yang ada hubungannya dengan dunia mistis.

Kekuatan seperti ini bawaan lahir sih. Lo jangan ngebayangin keluarga gue tipe yang kayak mama Loreng apa Ki Joko ‘ehm’ (kayaknya ga sopan gitu nyebut orang stupid ya ga sih) yang bakatnya dipake komersil. Kaga, kita malah jarang banget nyebar-nyebar kalo yang beginian ada juga di keluarga kita. Paling hanya cerita buat seru-seruan atau bikin anak orang ga bisa tidur malam. Iseng sih dasarnya, bukan nyari bangga.

Soalnya ya gimana ya, kalo lo emang beneran cantik atau pinter, emang lo bakal nyebar-nyebar ke setiap orang yang lo temui kalo “eh gue cantik lho” apa “eh gue pinter gila lho”. Kaga kan? Yang ngemeng begituan mah orang yang sok cakep atau sok pinter. Ya ga sih?


Dan jangan pula ngebayangin keluarga gue bakal bakar menyan di malam jumat, apa secara berkala ‘liburan’ di makam manaaa gitu sambil bergadang semalaman. Ga, gue rasa bahkan emak gue juga ga tau tuh, ada yang begitu-begitu. Soalnya ini memang bakat dari lahir yang akan jadi lebih besar dan lebih kuat jika pemilik bakatnya semakin mendekatkan diri ke Allah. Jadi selain Allah ya kita ga kenal dan berusaha ga kenal. Hahaha.

Emak gue memang sempat sih, ‘diturunin’ 3 macan dari kakeknya waktu dia baru nikah. Dan si 3 macanss ini lucuu banget. Jarang muncul sih, ga pernah keliatan juga. Ya gile kali kalo tiga-tiganya suka muncul ga kebayang rumah gue kayak apa. Tapi mereka suka sebel kalo emak gue lupa shalat. Bisa-bisa emak gue dibikin pegel sama mereka. Jadi kayak alarm gitu ya hahahha.

Tapi kadang, seperti cerita yang bakal gue rilis di bawah ini, 3 macanss ini juga muncul sih. Walau nggak full-body, paling hanya kilasan atau dalam foto. Dan biasanya terpotret kalau malam soalnya mereka seperti bulatan putih transparan yang shiny gitu.

Paling serem waktu emak gue hiking ke gunung sama adek gue dan bokap. Gara-gara berdebat soal jalan baru di gunung itu dan milih jalan yang salah, jam 11 malam mereka masih tersesat di hutan yang gelap dan basah karena hujan, Cuma bertiga, tanpa penerangan macam senter atau alat kemah -___- 

Tapi anehnya ga ada satupun hewan buas yang mereka temui, dan sekalipun itu di dalam hutan lebat tanpa bulan, jalanan terlihat teraaang banget (tapi tetep kesesat ya muaahaha).  Waktu itu bokap juga sempet iseng-iseng berfoto. Dan yah, walau sempat muter-muter di hutan lebat itu selama beberapa jam, akhirnya mereka bertiga sampai dengan selamat di rumah. Alhamdulillah..

Nah, di rumah, emak gue isenglah ngeliatin foto-foto waktu di gunung tadi. Awalnya sih adek gue heran kenapa di setiap foto ada 3 bintik putih seperti asap yang lumayan besar. Dan 3 bintik ini kadang jadi 2 atau 1, tapi ga pernah lebih. Dan kelihatannya terus mengelilingi keluarga gue. Awalnya sih, pada nyoba berpikir logis, mungkin itu air yang nempel di kaca kamera karena toh saat itu hujan. Tapi aneh aja sih ya, jumlahnya 3 terus. Atau debu hutan(??) -____- atau apalah, yang penting bukan mistis.

Sampai akhirnya adek gue iseng nge-zoom bintik itu, dan pada kaget karena setelah di zoom, terlihatlah muka macan versi asap yang putih dan cemerlang. Bentuk wajah macannya jelas banget. Jelas banget. Jelas ba…#ditimpukpembaca ya, jelas bangetlah! #beneranditimpuk sampai ada kumis-kumisnya gitu. Dan walau 3 bintik itu punya karakteristik muka berbeda, tetep aja semuanya macan.

Mulai deh, iseng ngeliatin foto-foto emak gue yang lain. Ternyata kalau fotonya di malam hari, memang suka ada bintik putih-gede yang kalau di zoom bentuknya macan gitu. Dan Cuma emak gue doang, kalo adek gue atau yang lain nggak! Weeew, si macan ternyata udah dari dulu suka narsis yak!

Si emak juga kaget sih. Selama ini, sejak diturunin 3 macanss itu ga pernah memperlihatkan wujudnya. Kayak mode ‘bobok’ gitu di dalam emak gue. Walau kalau orang bisa ngeliat, mereka pasti tau emak gue ada yang ‘jaga’. Ternyata mungkin yang ngebuat keluarga gue save di gunung sana ya si 3 macannss. Mereka patroli keluar karena tau lagi dibutuhin #ceileee aduuuh baik-naaa, gue tambah gemess deh, sini aku peyuuuk (>.<)

Dibesarkan di keluarga begini, ga heran kalau dari kecil gue sebenarnya akrab sama suasana horror nan seru. Cerita tadi hanyalah satu dari banyak cerita yang pernah gue atau keluarga gue alami sendiri.

So, gue pikir, seru kali ya kalau pengalaman semacam ini di share di sini? Lagian seru ga siih, cerita horror yang lo tau non-fiksi karena ini asli pengalaman keluarga atau temen-temen gue! Karena itulah, di Hallucinareal sekarang gue akan ngangkat topik baru: HorrorFact! Simak juga di posting-posting berikutnya yang gue label HorrorFact yaa ^^

7 komentar:

  1. di saya juga ada yg kayak bgt. Oh ia, foto nya gak di tampilin, hehe

    ReplyDelete
  2. @asep : takutnya si emak malah ngamuk2 kalo ketauan saya cerita-cerita soal si macanss, mas. padahal fotonya kan di laptop si emak. makanya saya nyertainnya ilustrasi doang hahaha. tapi mirip kok mas. wkwk

    ReplyDelete
  3. kyaaa~ serem banget -___-
    penasaran sama photo macan2nya :o

    ReplyDelete
  4. @sarah : hehehe ^^ ini mah belom seberapa saar. fotonya diusahakan yaa, ga enak sama si emak. hehehe. thanks udah baca dan komen yaa :)

    ReplyDelete
  5. bagus, blog ini punya konsep ngebuka hal-hal klenik bagus :D aahha XD

    ReplyDelete
  6. @andaka : lo kayaknya emang tertarik sama hal-hal nyerempet mistis dan ironis ya. hahaha ^^

    ReplyDelete
  7. Wah kak! jadi 3 bintik merah yang andar lihat kayak wajah macan itu macan nya si emak ya? gak nyangka nih.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

The Barcenandis

Daisypath Anniversary tickers